Tips Bekerjasama Dengan Rekan Kerja

Tips Bekerjasama Dengan Rekan Kerja

Heather Morris –¬†Pernahkah Anda menjadi bagian dari tim dengan rekan kerja yang sulit diajak bekerja sama? Sungguh menyebalkan, apalagi jika ingin mendapatkan hasil yang baik, namun tidak mau mengorbankan waktu dan tenaga untuk menjalani proses dengan baik.

Sekalipun perilakunya menyebalkan, Anda tidak boleh mengeluh dan melaporkan perilakunya kepada atasan Anda. Temukan cara untuk melembutkan hati Anda, seperti poin-poin berikut.

1. Pendekatan terlebih dahulu

Hal pertama adalah untuk lebih dekat. Ini penting jika Anda belum pernah bergabung dengan tim sebelumnya, sehingga Anda bisa saling mengenal dan meningkatkan keintiman.

Jika Anda sudah familiar, maka menyelesaikan pekerjaan lebih baik. Anda tidak perlu merasa malu jika ingin meminta bantuannya untuk mengerjakan tugas tersebut. Ini disebut proyek tim, yang berarti bahwa itu juga harus dilakukan sebagai sebuah tim.

Ingat pepatah “Saya tidak tahu, maka saya tidak suka”. Siapapun malas bergabung jika tidak mengenal anggota timnya.

2. Kenali karakternya

Baiklah, kalian mulai mendekat. Jika tidak ada yang berhasil, pertama-tama cobalah untuk mengidentifikasi sifat orang tersebut untuk menghindari berpikir berlebihan dan berprasangka. Mungkin dia tipe orang yang pendiam dan tidak bisa bergaul dengan baik.

Jika iya, terserah Anda untuk berinisiatif membuat jadwal khusus untuk Anda berdua. Misalnya, mengatur waktu untuk makan siang bersama atau minum kopi sepulang kerja.

Saat mengobrol, Anda dapat memasukkan topik tentang proyek atasan Anda. Membuat rencana kerja, termasuk kendala yang mungkin timbul selama proses kerja dan solusinya. Buat dia berpartisipasi aktif dalam proyek sehingga dia tidak punya alasan untuk bermalas-malasan.

3. Ajukan permintaan kerjasama

Untuk mengungkapkan keprihatinan Anda terhadap proyek tersebut, tidak ada salahnya mengajukan permohonan kerjasama. Katakan padanya apakah dia orang yang tepat untuk proyek tersebut. Dengan ide dan kreativitas yang Anda miliki, proyek bos harus sukses.

Memberikan sedikit pujian adalah hal yang wajar, bahkan jika Anda tidak tahu apa hasilnya nanti. Karena yang terpenting dia mau terlibat, sehingga Anda tidak harus bekerja sendiri.

Jangan lupa untuk menawarkan bantuan jika seorang rekan kerja tampaknya mengalami kesulitan bekerja di meja mereka. Namun, gotong royong adalah wajib dalam tim.

4. Biarkan dia memilih jadwal

Membuat rencana kerja dengan jadwal sendiri bukanlah ide yang baik, apalagi jika Anda adalah tim dengan orang-orang yang sulit diajak bekerja sama. Sebaliknya, minta dia untuk membuat jadwal kerja pada proyek tersebut. Oleh karena itu, tidak ada kata Anda tidak bisa atau tiba-tiba membatalkan program karena suatu alasan.

Tanggal, waktu, dan lokasi yang dijadwalkan dapat bekerja dengan lancar. Jika Anda terbiasa menyeret diri sendiri, lebih baik tidak terlambat saat ini.

Dia mungkin menggunakan keterlambatan Anda sebagai alasan jika proyek tidak selesai. Lebih baik tidak mencari masalah waktu.

5. Jangan membesarkan suatu masalah

Sulit untuk diajak bekerja sama, tetapi tidak ada gunanya jika Anda langsung mengangkat masalah tersebut. Apalagi jika harus melapor ke atasan. Selagi dia masih ramah, yang terbaik adalah bertemu dengannya dan membicarakannya.

Ini hanya masalah kecil. Jika Anda tidak bisa menyelesaikannya, bagaimana Anda bisa memecahkan masalah yang lebih besar dari ini? Bagaimana jika kolega yang Anda temui nanti jauh lebih bodoh daripada sekarang?

Di sisi lain, membesar-besarkan masalah dapat memperburuk situasi. Dampaknya adalah pekerjaan yang tertunda, hasil yang kurang maksimal dan munculnya kesenjangan antar rekan kerja di kantor.

6. Sering berkomunikasi

Segala sesuatu yang kelihatannya sulit akan menjadi mudah jika Anda membicarakannya. Nah, di sini Anda bisa menambahkan lebih banyak waktu untuk berkomunikasi dengannya. Jika ada masalah, Anda segera mengetahuinya dan dapat membantu menyelesaikannya.

Bahkan di kantor pun, komunikasi tidak harus formal. Anda dapat mampir ke kantornya untuk memeriksa kemajuan pekerjaannya, jadi setidaknya tetap up to date.

Jika Anda tahu ada bagian yang sulit untuk dikerjakan, jangan ragu untuk menawarkan bantuan Anda. Tentu saja, gunakan batasan karena bagaimanapun Anda harus belajar sendiri untuk pengembangan karir Anda di masa depan.

Referensi:

Blitarkota

berapa persen sedekah dari gaji